Social Media and I


“loe tuh ye, di luar negeri, bikin insta story cuman dikit dan malu-malu kucing”

antara mau ketawa dengar ini atau tersenyum miris…


Ntah gue yang pemalu
Ntah karena gue merasa gak enak melanggar privasi orang lain
Ntah karena gue merasa gak penting
Atau gue menghindari ‘evil eye’

Alkisah, gue beberapa bulan lalu sempat merasakan tinggal di Roma hampir 3 bulan. Pernyataan orang , rata-rata, “asiek bener…”.

Gue sih hanya bisa bilang ‘alhamdulillah..’
Masih dikasih rezeki sama Allah sesuatu seperti ini.

Gak usah ya gue cerita ngapain disana, ntar deh kapan-kapan aja.

Balik ke urusan social media, insta story atau apa lah namanya.

Di Roma, gue tinggal di wilayah tempat tinggal.. bukan tempat wisata. Lah, yang foto selfie aja jarang. Apalagi yang ambil gambar atau video. Dan gue merasa gak enak kalau ngambil gambar apalagi kalau kesorot penduduk setempat. Pengen foto ma sesama penghuni apartemen yang sudah berusia di atas 90 tahun aja gue malu mintanya. Padahal si Nonna (sebutan untuk nenek) ini super duper baiknya.

Tiap ngopi, gue sempet-sempetin foto kopi gue dan itupun membuat mereka bengong. Secara penampakan kopi dan gelasnya, dimana-mana hampir sama ya. Hihihihi….

Kalau makan di resto di sekitaran rumah dan gue mau foto makanan, mereka juga agak bengong sih. Alhasil di area tempat gue tinggal, gue usahakan untuk meminimalisasi foto-foto biar dikira bukan turis.

Saking gak mau dikira turis, dimana-mana gue diajak ngomong itali. Dikit-dikit sih bisa, tapi kalau udah panjang lebar, gue jelasin kalau kemampuan berbahasa itali gue cuma sedikit.

Ya,,,mungkin sekarang ini, dimana apa-apa serba di rekam, kita masih harus mikirin privasi orang lain. Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Gak usah merasa gak keren. Gak usah merasa kurang ngupdate. 

Percayalah, hidup tanpa ngupdate di social media, jauh lebih asiek….. 
(Sudah lebih 2 minggu, gak ada aplikasi instagram di hp dan merasa hidup baik-baik aja)

Comments

Popular posts