Antara Kopi Tuku dan Animo Bread Culture


Disclaimer: tulisan ini dibuat tanpa sponsor dari salah satu pihak, hanya untuk membandingkan dua kedai kopi yang lokasinya berdekatan dan lumayan lagi ngehits di kalangan penggemar kopi.


Alkisah, saya penasaran untuk mencoba Kopi Tuku. Bukan… bukan karena Pak Jokowi kesana tapi karena review dari orang kantor yang sudah mencoba es kopi susu tetangga disini. Dua ibu – ibu ini mereview kalau es kopinya enak banget dan murce.

Okedeh, scara mereka ngojok-ngojokin saya dan teman lainnya yang juga demen minum kopi, akhirnya kita memesan lewat Gojek. Gak usah diceritain deh deramah dengan Gojek – *sakitnya tuh disini

Singkat cerita, es kopi susu tetangga sampai di tangan dan tanpa es (sesuai rekomendasi temen kantor, karena lokasi kita yang jauh dari kopi tuku, mendingan pakai es nanti sendiri saja di kantor). Karena gak pakai es, porsi setengah gelas deh. Lalu saya males ngambil es di kulkas dan langsung foto demi ke-eksisan di Instagram dan cuss langsung mencoba es kopinya.

Kesan pertama, begitu menggoda… halah…

Kesan pertama, saya suka! Iya udah sih, gitu aja. Kenapa? Karena masih berasa pahitnya kopi (mungkin saya terbiasa dengan segala sesuatu yang pahit, utamanya kehidupan?).

Karena es kopi susu tetangga ini dipakein gula aren  dan gula aren itu sebenernya unik, kalau gak pinter, rasanya bakal ajaib (lagi-lagi, ini menurut gue ya!). Dan si kopi tuku ini has nailed it! Rasa kopinya susunya jadi enak bangetsss (inget ya, S yang 3 kali ini menandakan enaknya kebangetan).

Perpaduan antara susu dan creamer-nya (tahu kan beda susu dan creamer? Kalau ga tahu, google aja ya cyin…) yang ngangenin. Iya, sambil nulis saya ngebayangin es kopi susu tetangga ini dan rasanya pengen buru-buru ngojekin, kalau aja gak inget pada hari ini saya belum gajian!

Packaging untuk gelasnya kopi tuku juga simpel dan cakeup. Kalau boleh, please buat menu untuk es kopi susu tetangga tanpa es tapi isinya penuh...hahahahha... harga double juga boleh kok *dudududu

 
es kopi susu tetangga
Kalau disuruh kasih nilai, 8 of 10 deh. Worth the price juga. Berharap suatu saat mereka buka cabang di pusatnya Jakarta untuk meminimalisasi biaya delivery dan menghindary deramah ojek online yang suka males nganter kalau jauh.

Lalu…lalu….

Gak berapa lama kemudian, temen saya mem-post es kopi susu dari Animo bread culture.

Apa pula ini???

Percakapan pun terjadi di FB….

Dan saya menggoda temen penggemar kopi di kantor untuk pesen pakai Gojek. Gak pake deramah Gojek, si es kopi susu Animo Bread Culture sampai di tangan dengan selamat.

Lagi – lagi karena lokasi kita yang cukup jauh dari Animo Bread Culture, aku gak mesen pakai es yaaa…. Dan, es kopi susunya yang pasti hanya setengah gelas.

Cekrek – cekrek, insta story uploaded. Cusss langsung minum.

Saya gak suka! Abaikan ini, kalau kamu emang gak demen – demen amat sama kopi.

Kalau kamu emang biasa minum yang namanya latte di kedai kopinya sejuta umat, you will love this. Kenapa? Karena susunya terlalu dominan sehingga kopinya kurang terasa. Gak ada sedikit traces of pahitnya kehidupan. Hanya susu…. Putih….. (apa ini maksudnya????)

Dan saat saya membahas ini dengan teman di FB yang sudah beli duluan. We were both agree…. Ini emang es kopi untuk yang demen kopi ala – ala aja. Dia menganjurkan es moka di lain waktu tapi secara saya gak suka moka, jadi gak tertarik untuk beli deh.

Harga? Worth the price….

Temen sekantor yang juga beli croissantnya bilang, enak!!! Lebih enak dari croissant di kedai kopi sejuta umat.
es kopi susu Animo Bread Culture

Kalau disuruh kasih nilai, saya kasih 6 aja ya… *maap (pakai P)
Kalau suatu saat ada menu dimana kopinya bisa mendominasi rasa susu, saya mau mencobanya kok… tapi untuk saat ini, cukup sekian.

Kalau dibilang, “situ kenapa gak beli kopi hitam aja, pasti berasa banget kopinya!”. Saya akan menjawab, “di siang yang terik begini, es kopi susu itu rasanya bakal jauh lebih nikmat” (walau saya gak pake es-nya juga sih…).

Kalau cuma kopi hitam aja sih, itu udah jadi minuman wajib saya sehari – hari. Tyap pagi wajib ngopi, dan sore itu tergantung…mostly sih minum juga. Saya punya beragam kopi di rumah.

Membeli kopi dari kedai kopi yang lagi ngehits itu cuma ajang menilai kopi selain kopi rumahan saya, are those coffee deserve to gain its popularity?

Walau ujung-ujungnya, kopi hitam itu jauh lebih enak… tapi kadang saya juga suka nyampurin sedikit susu berlemak tinggi, entah karena apa (iseng?)

I love quotes!
Anyway, satu keunikan packaging dari Animo Bread Culture, di bagian atas gelasnya ada quote (abaikan jika kamu bukan penggemar quote seperti saya). Hal simpel yang ternyata cukup menarik. I dunno but i think it's more interesting kalau ada beragam quote. Sometimes, this simple thing would make us feeling better (indeed!).

Nah, kalau ditanya enak nongkrong dimana antara 2 kedai kopi tersebut? Jelas saya gak tahu. Seenak-enaknya nongkrong, enakan ngopi di rumah sambil gonta ganti channel TV kabel atau sambil bolak - balik halaman buku fiksi *peace....





Kopi Tuku
Jalan Cipete Raya Blok B No.7
Jakarta Selatan

Animo Bread Culture
Jalan Cipete I No. 6A
Jakarta Selatan





Comments

Popular posts