[Review] Sakit Maag Lagi dan Lagi...

Guys, pernah ngalamin gak sih saat asam lambung tiba-tiba naik ke kerongkongan? Rasa panas di dada hingga kerongkongan? Haisss, gak nyaman banget.
Entah sudah berapa lama saya mengidap sakit maag. As long as I have lived, perhaps. Minum obat sudah hampir setiap hari. Obat maag itu wajib ada di tas!

Maka itu, saat ada penawaran untuk mencoba produk yang dapat menyembuhkan maag ini, saya gak menyia-nyiakan.
Kalau baca aturan pakai dsb, ternyata selama mengkonsumsi Maggo ini, gue gak boleh ngopi, makan pedas, makan mie, dll. Haisss…. Anything but coffee please....
Gue sadar betul, kopi gak membuat maag kumat. Well, sekali – sekali sih bisa bikin kumat kalau kadar asamnya cukup tinggi but overall, I rarely have problems with coffee. Tapi, kondisi setiap orang berbeda ya.
Yang selalunya bikin gue sakit adalah, MAKAN PEDAS dan TELAT MAKAN! Sesimple itu tapi gak simple kalau udah kumat.
Dari masih kecil, sebenernya gue gak bisa banget makan pedas tapi apa daya, gue suka banget sama yang pedas-pedas.  Kalau urusan telat makan, ini kadang yang gak bisa diatur, apalagi disaat sibuk. Huff!
So, akhirnya gue mencoba juga si Maggo ini dan berhenti makan yang pedas.
Maggo itu terbuat dari bahan alami. Sebenernya bahan yang gampang ditemukan juga di pasaran tapi cara olah dan racikannya khusus. 




Satu sesi pengobatan, kita cukup mengkonsumsi satu paket Maggo yang berisi 6 ampules dimana setiap malamnya kita cukup mengkonsumsi satu ampule sekali sehari dan dalam 6 hari, kelarr deh! Untuk pengobatan tuntas diperlukan minimal 2 dus (12 hari) ya.

Dalam setiap ampule-nya berisi bubuk kering yang berisi campuran herba dan kita cukup seduh digelas dengan air sebanyak 150ml. Setelah kita tuang air, diamkan hingga hangat-hangat kuku, baru deh diaduk terus diminum. Secara satu ampule itu banyak banget ya bubuknya, jadi saat minum, perlu perjuangan!
Hari kedua pengobatan, saya melakukan kesalahan. Nekad makan pedas, alhasil cuss langsung diare. Tapi saya keukeuh gak minum obat, cuma minum air putih saja. Hasilnya gue survive hingga hari ke – enam tanpa obat-obatan yang biasa gue minum.
Selesai 6 hari pengobatan, gak tahu kenapa, tiba-tiba saat mau tidur gue menyadari, berapa lama gue udah merusak diri sendiri dengan bandel makan makanan pedas. Mungkin sekarang gue masih gak apa – apa. Sakit, minum obat, kelarrr!!!
Tapi, mau sampe kapan begini terus??????!!!!! Berusaha berpikir dengan jernih, should I give up myself from spicy food? Well, why not?
Alhasil, sudah  dua minggu lebih saya selesai pengobatan dengan Maggo, selama itu pula saya gak makan pedas dan gak minum obat. Alhamdulillah, I survive. Walau kadang pengen banget makan cabe rawit. Walau kadang pengen nyuri-nyuri sedikit. Tapi gue kuatkan tekad!
Kebetulan saat saya memulai pengobatan, maagnya lagi sering kumat. Sehari bisa minum dua merk obat yang berbeda. Jadi, dengan mengkonsumsi Maggo, saya merasa senang banget. Bisa berhenti dari menggunakan obat – obatan dan beralih ke yang alami.  Cukup 6 hari dan bisa merasakan efeknya dalam jangka panjang.
Ok then, I survive spicy food. Tapi yang jadi masalah sekarang, saya sering merasa lapar di tengah malam tapi saya malas makan dan memilih tidur. Akibatnya, di pagi hari saya masuk angin. Duh, ribet banget ya hidup gue??




Comments

  1. Gw sering asam lambung naik kalo stresss ngak punya duit #iniBeneran

    ReplyDelete
  2. haisss, kapan kamu gak ada duitnya kak? jalan jalan mulukkk

    ReplyDelete
  3. Kalo kata orang didesa saya kalo menghilangkan sakit maag, disuruh banyak mengkonsumsi tahu putih yang belum digoreng, bisa direbus .. Hehee

    ReplyDelete

Post a comment

Popular Posts