I MISS BLOGGING

Yes, I do miss blogging.
Berapa lama saya gak ngeblog? Hmm, melihat tulisan terakhir, tiga bulan lebih saya gak nulis. Hoh! Kenapa saya gak nulis blog?
Well, the truth, I’ve been so busy, busy, busy. Somehow, walau titel di kantor adalah social media specialist, tapi kerjaan saya gak terbatas hanya ngurus social media. Saya juga mengerjakan – di tempat lain dikenal sebagai community management.
Nyari – nyari blogger yang mau berbaik hati datang ke acara yang diselenggarakan klien atau nyari blogger yang mau berbaik hati me-review produk dari klien. Sebatas nyari? Ya gak lah. Udah dicari, bloggernya setuju, kudu ngirim barang dan bikin report deh. Belum lagi following up kalau bloggernya telat nulis.
Terus apalagi? Saya juga ngurusin event. Jujur deh, ini sebenernya impian saya banget sejak berhenti jadi pramugari. Pengen kerja di EO. Sampai sekarang belum kesampaian tapi kerjaan saya ngurusin event ini kerjasama dengan EO juga. Memastikan EO bekerja sesuai kontrak.
Somehow, I dunno how, tapi orang EO suka menganggap saya galak. Haiss… entah itu akibat pemakaian eyeliner yang mengesankan saya galak atau .. I dunno. Intinya begini, saat kerja dengan EO, saya mau memastikan klien happy tapi saya juga gak mau ngerepotin si EO.
Tapi ya, beberapa bulan lalu saat kerjasama dengan legend-nya dunia masak Indonesia. Si ibu yang saya sudah nonton acara TV - nya sejak akhir 90an dan sampe sekarang masih nonton re-run di Elshinta TV. Saya bener-bener gak nyangka, masih ada orang yang mau apresiasi kita (bukan hanya saya), agency dan juga EO.
Apa yang bisa beliau kerjakan, pasti dia kerjakan sendiri. Saat kita mau bantu, dia bakal nolak dan akan bilang, ‘saya sudah tahu kamu tuh capek, makanya saya gak mau ngerepotin kalian’. Jleb!!! Masih ada ya manusia kayak gini. Secara dese ngetop dan dari segi usia juga udah sangat sepuh..
Kerjasama dengan ibu satu ini, saya bener-bener dapat banyak pelajaran. Jujur, gak pernah loh mimpi bisa kerjasama dengan idola saya ini. Dan saya ketemu beliau bukan hanya sekali. Tapi berkali – kali. Saat test food dirumahnya. Selain disuguhkan kue yang akan di demo saat acara, kita juga disiapin makan siang sederhana dan nikmat. Ketulusan hatinya dan gak hitung-hitungan soal fee, membuat kerjasama dengan beliau ini sangat-sangat berkesan.
Sebulan kemudian, ada lagi event yang saya pegang. Gak skala besar, tapi waktu yang mepet, seminggu dari budget di-approve hingga hari H, membuat saya stand by selama 24 jam. Plus, waktu seminggu itu dipotong dengan libur Idul Adha di hari Senin.
Alhamdulillah person in charge dari klien tersebut juga asiek. Jarang- jarang ada klien yang mau berbaik hati, nulis di whatsapp ‘thank you very much for your support’. Nulisnya bukan di akhir acara tapi di saat – saat genting sebelum long week-end. Well, there are still good people in this earth.
Belum berhenti disitu, awal minggu ini pun ada event yang harus dijalani. Rangkaian event ini bakal ada 3 stages which means 2 more to go. What makes me so excited adalah, hmmm…tulis ga ya? Well, I am gonna see my favorite star. Ahhhh…so can not wait. Siapa dia? Tunggu aja lah di Instagram.
Selain hal – hal yang berhubungan dengan kerja di atas. Sekarang saya sibuk membaca! Hoh. Gara – gara ikut klub buku, saya jadi termotivasi untuk baca. Minimum satu buku satu bulan and I just can not believe how far I have gone. Kadang dalam 1 bulan bisa 2 buku.
Alhamdulillah hobi saya ini mendapat perhatian adik dan ipar saya. Ipar saya ini demen baca buku. Sebagai pembaca buku, punya kindle tuh wajib. Kindle tuh impian saya banget sejak 3 thn terakhir tapi gak mau beli karena takut dengan terbatasnya e-book yang bisa di download.
Ternyata si ipar baru beli kindle keluaran terbaru. Yang lama dikasih lah ke saya. Rezeki nomplok banget. Dan memang sih, download kindle untuk wilayah Indonesia masih terbatas. Nyebelin tapi lumayanlah. Sebelum tidur bisa baca dulu, secara kalau baca buku kudu nyalain lampu yak.
Ohiya, you can follow my reading journey in instagram with #IkmaarReads (promo nih ye). Bersamaan dengan hobi membaca yang kembali timbul, sayapun menonaktifkan social media semacam facebook dan twitter dari hp. Hehehe…
Awalnya, berasa agak berat, lama – lama asiek juga. Di hp cuma ada instagram dan path. Kadang path juga saya uninstall kalau lagi males. Otomatis hanya ada Instagram di hp. Alhasil, saya sekarang gak update deh dengan apa – apa yang trending di twitter.
Another added value, biasanya apa-apa saya nulis di socmed, sekarang gak lagi. Dulu tiap kesel pasti nulis di twitter. Sekarang, twitter saya bisa dilihat jadi pasif.
Kadang memories yang suka muncul di facebook bikin saya geleng-geleng kepala. Ternyata dulu saya termasuk orang yang apa-apa ditulis di facebook. Melihat memories yang muncul, jadi malu sendiri. Hehehe…
Anyway, semoga besok – besok saya bersemangat lagi ya untuk nulis. Banyak banget review yang menanti untuk ditulis (bukan sponsored lohhh).
Good night…


Comments

  1. Aktivitasnya rapet ya, Mbak, semoga sukses semua ya, Mbak.

    ReplyDelete
  2. Salam kenal mba, wah saya justru kadang update berita dari FB sm Twitter mba jadi tetep ON deh, maklum jarang nonton tvnya hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha. iya mbak, banyak orang yg menganggap berita di socmed lebih update.

      Delete
  3. kebayang tuh capeknya kerjaan kaya gitu mba.., aku dulu juga pernah ngerasain saat jadi marcomm yg sekaligus ngurusin event, huhuhuu.., boro2 ngeblog, baca buku juga gak sempet, hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiks....tapi seru sih pengalamannya beda-beda.

      Delete

Post a comment

Popular Posts