Perbandingan Harga Taksi di Jakarta

Ceritanya nih, tanggal 1 Juni lalu gue mau pulang kantor naik taxi demi menyambut ponakan yang baru datang. Si tante udah kangen banget 4 bulan lebih gak ketemu. Kebetulan juga, hari itu Jakarta diguyur hujan lumayan deras (anehnya, setiap si anak kicik ini mendarat di Jakarta,  selalunya hujan. November lalu, gue sampe basah kuyup demi bisa buru-buru sampe rumah dan bertemu dia).
Jam 5 teng, mulai deh bergerilya mencoba memesan taxi pake apps dengan meminjam hp temen (ho oh, si Oppo ini agak minim memori, alhasil cuma aplikasi Gojek yang ada). Dan hasilnya adalah sebagai berikut :
Grab  Car
Jam 5 teng aja dari kantor ke rumah udah 55 ribu (due to high demand). Secara biasanya 40 ribuan. Dengan alasan mau lebih ngirit (padahal sih baru gajian lah ya..), coba-coba deh aplikasi taxi lainnya. Lima belas menit setelahnya, mencoba lagi si Grab Car dan bikin bengong, harga sudah mencapai 77 ribu. Oh my GOD! Padahal di apps terlihat banyak banget armada berkeliaran di sekitar kantor.
Uber
Pertama mencoba, harga udah kena surge 1.5X dan percobaan kedua 2.2X. Bye!
GoCar
Si GoCar ini gak ada harga  khusus (surge) di saat macet tapi armadanya belum banyak. Lumayan deh ya nungguin dia muter-muter mencari yang mau menerima pemesanan gue. Begitu ada, seperti biasa, gue telpon lah si Bapak pengemudi. Gak diangkat. SMS gak dibalas. Oke, lalu gue cancel. Coba lagi berkali – kali, eh dapet lagi nih. Gue telpon gak diangkat dan tiba-tiba SMS masuk, kalau dia gak bisa ngomong di telepon - kirim pesan saja, tulis si Bapak. Gue bales lah nanya dimana. Sekian lama dan baru dibalas kalau dia lagi nambal ban. What? Ini kan alesan yang udah umum dari para pengemudi GoJek kalau mau nolak setelah mereka salah tekan pemesanan di apps. Asli, ini bikin gue kesel kuadrat.
Blue Bird
Pertama mencoba pake apps dan kisaran harganya gak pake ‘surge’, cuma sekitar 42-45 ribu. Ya langsung deh gue tekan tombol ‘book’. Yang terjadi adalah aplikasi nge-hang dan temen gue dengan cemberut akhirnya me-reset hp (maaf yaaa, hihihi).
Karena udah desperate sama apps, gue telepon deh call centre Blue Bird. Gak lama, pak supir nelpon kalau dia menuju kantor gue dan dia sebenernya lumayan jauh juga. Duh, gue beneran gak sabar pengen pulang demi ponakan tapi hujan juga gak memungkinkan untuk naik ojek. Gue sabar menunggu si taksi Blue Bird datang. Perjalanan lumayan lancar hingga sampai di titik yang selalu menjadi momok bahkan saat gue nyetir. Kalo udah macet disitu, bisa sejam gak gerak. Haissss, cobaan seneng banget sih di saat – saat kayak begini?!
Entah kenapa, saat itu, macetnya gak separah yang biasa gue alami tapi tetep berdebar melihat argo.  Dan ternyata  perbedaan harga argo saat macet dan tidak, cuma 15 ribu saja.
 
Sumber : wired.com
Dari pengalaman di atas. Jujur gue katakan, gue butuh taxi dengan harga lebih murah, gak peduli apa apps-nya. Entah berapa banyak orang yang seperti gue.
Lah untuk ngirim barang aja, orang banyak yang itung-itungan (termasuk gue loh), pake apps untuk antar orang instead untuk antar barang demi pilihan harga lebih murah padahal bedanya paling cuma 10-20 ribu. Apalagi kalau naik taxi? Gak mungkin lah ada yang setia dengan satu apps walaupun harganya naik berkali – kali lipat.
Tadi malam kejadian lagi, sepupu gue mau pulang ke rumahnya, pesen taxi pakai apps dan ternyata lagi mahal.  Nyokap nyaranin pakai Blue Bird dan harganya sampai di tujuan, harga normal!
Jadi nih, apps or provider boleh banyak yang masuk ke bisnis seperti ini tapi kudu pinter-pinter juga karena pengguna jauh lebih pinter. Ngadepin jutaaan penduduk Jakarta yang rajin share informasi, well….
Kalau masih mau naikin harga gak wajar, bukan gak mungkin, ya lama-lama bakal ditinggal pengguna.
Kalau pengemudinya suka seenaknya cancel pakai alasan klise, siap - siap deh baca umpatan pengguna di social media. Padahal, rata - rata pengguna suka ngasih tips loh. 
Saran untuk Blue Bird (berdasarkan pengalaman sebelumnya – bukan tanggal 1 Juni ya) : coba deh pengemudinya dilengkapi dengan aplikasi maps dan hp yang mumpuni biar pada gak seenaknya salah jalan atau seenaknya cari jalur terjauh demi argo yang akhirnya dibebankan ke pengguna. Sepertinya, komplen terbanyak mengenai BB ya soal supir yang gak tahu jalan. Gak semua penumpang pay attention saat di dalam taxi, banyak yang sibuk ngutak ngatik hp.
Kenapa gue cuma nulis Blue Bird dan bukan taxi (non-apps) lainnya? Selain memang armada paling besar (jadinya gampang dilihat berkeliaran di jalan dan juga gampang saat pemesanan), jarang juga menemukan kondisi taxi yang tidak layak. Kalau soal supirnya yang punya kelakuan gimana – gimana, bagi gue itu sih balik ke pribadi masing – masing. We can find unpleasant personalities representing  brands, not uniquely in a brand but everywhere. Karena nila setitik rusak susu sebelanga. Kalau ketemu yang ajaib, lapor aja sih sama call center-nya! 



badge

Comments

  1. Wah.. aku baru tau mba kalau dijam-jam sibuk justru lebih murah si biru ^^ kurangnya si biru itu seperti yang mba tulis, suka seenaknya lama-lamain jalan, biar argonya banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yur dan ternyata ud banyak yang ngalamin juga kalau saat sibuk, memang lebih murah pakai si biru,:)

      Delete
  2. noted .. (pengguna setia grab car dan blue bird)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular Posts