Sekali Pakai Pampers, Gak Mau Pakai Popok Lainnya...

Sista : Cuy, gw ga mau tahu. Loe belikan PAMPERS selama Gibs di Jakarta ya?
Me : Yaela, merk lain aja napa, kan lebih murah.
Sista : Enggak! Disini dia pake PAMPERS, di Jakarta juga harus pake merk yang sama.
Cerita selanjutnya, saya yang pusing. Secara merk popok itu banyak dan fungsinya juga cuma buat nampung kotoran anak kecil. Teman sekantor pun kasih saran untuk menggunakan merk lain dengan harga lebih terjangkau dan gak bikin ruam.
Karena adik saya kesel, saya gak kunjung mempersiapkan popok untuk anaknya, alhasil dia memesan online  dari situs di Indonesia. Beberapa hari sebelum dia dan Gibs mendarat, Pampers pun sudah sampai di rumah.
Setelah adik dan Gibs sampai di rumah, barulah saya mendapat edukasi panjang lebar yang masuk kuping kanan dan keluar kuping kiri. Beberapa yang saya ingat dari Pampers ini, ada indikator berwarna biru jika popok sudah penuh dan perlu diganti. Selain itu, cocok untuk si Gibs, gak menimbulkan ruam saat digunakan.
Saat saya menanyakan, berapa kali sehari Gibs ganti popok? Adik saya menjelaskan, ya sekitar 5-6 popok dalam sehari. Sebenarnya, si Pampers ini tahan hingga 12 jam tapi… adik saya gak mau si Gibs merasa gak nyaman. Si Gibs ini agak hygiene freak seperti saya dan adik, kalo popok udah penuh atau dia habis pup, pasti cemberut. 
Dua minggu berada di Jakarta, adik saya pun memesan lagi Pampers dari situs online. Dudulnya, saya baru tahu kalau ternyata beda ukuran beda harga ya,xixixi. Alhasil, saya ngecek satu persatu link yang menjual Pampers ukuran M dan menghitung harga satuannya. Pada pembelian kedua ini, adik saya mencoba produk Pampers pants. 
Kemasan Pampers Tipe Celana
Sebagai tante yang sayang banget sama keponakan, saya ikutan riweuh ngurus si anak kicik ini. Jujur, saya pribadi lebih suka yang menggunakan jenis  perekat daripada celana. Kenapa? Kakinya si Gibs gak bisa diem, jadi riweuh masukin kakinya saat penggunaan popok, dan karetnya cukup tinggi hingga perut. Selain itu, kuku saya yang agak – agak panjang ini membuat saya takut kalau pampersnya robek saat saya pakaikan ke si Gibs. Hehehehe.
Sementara untuk model taped, sangat praktis dan kalaupun saya buka untuk mengecek apakah si Gibs beneran pup atau decoy, tape-nya tetap merekat dengan baik.
Kemasan Pampers Tipe Perekat

Walaupun menggunakan taped, posisinya gak berubah saat si Gibs bergerak kesana kemari. Gak ada yang namanya kotoran meleber. Saat tidur pun, dia tetap merasa nyaman. Biasanya saat tidur malam, popok si Gibs kita ganti sih sekali atau dua kali kalau dia tiba-tiba pup.
Tidurnya bikin ngiri kan?
Tummy time...yay!
Adik saya sempat mencoba merk popok lain saat di Jakarta. Iseng aja sih. Hasilnya? Pas dibuka kemasannya, dia ngomel, ‘beda banget sih sama Pampers yang lebih lembut’. Hmm, saya cuma bisa mangut – mangut karena memang, jauh banget sih dari segi kualitas. Selain itu, popok tersebut membuat ruam di sekitar area penggunaan (etapi, ini cocok-cocokan sih ya..)
Kalau mau lihat foto si Gibs, saya rajin mengupload loh di Instagram : ikmaar.

Comments

  1. Pampers emang KECE beraaaat mbak.
    Engga bikin ruam2 juga

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  2. Anak-anakku dulu juga pake Pampers soalnya ga gampang bocor ga buat ruam trus lembut.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular Posts