#LoveSeries Sakit Hati?

Saat teman bertanya, apakah saya sakit hati dengan seseorang karena cinta tidak berbalas dan saya menjawab dengan lantang, NO!!!
Bukannya pencitraan, bukannya sok kuat, bukannya ngibul juga. Cinta ditolak udah biasa. Hubungan gagal ke pelaminan juga udah pernah. Saya terlatih kali ya dengan urusan percintaan.
Diselingkuhin, di kasih janji palsu, diputusin dengan alasan gak masuk akal, ditinggal pergi tanpa jejak, dikibulin, anything. Name it!

Bukan berarti saya bodoh ya. Saya masih percaya kalau yang namanya JODOH ITU PASTI BERTEMU. Sama dengan rezeki, akan jadi milik kita. Hanya saja diperlukan usaha, kadang usaha yang lebih keras – terkadang cukup usaha ringan.
Walaupun begitu, bukan berarti juga saya gak pernah nyakitin orang. A friend of mine waited for me to love him back for more than 10 years. Hmmm… saat dia akhirnya menikah, saya bahagia banget. Akhirnya, saya bisa lepas dari dia. Sekarang, kami masih berteman walau dia agak berubah – dalam hal aliran agama dan politik. Saat dia suka, saya gak pernah PHP, saya malah menjauh. Sakit sih ngejauhin temen sendiri. Tapi itu lebih baik bagi saya pribadi daripada saya ngomong yang nyakitin orang lain.
Saya juga pernah nolak cowok dengan alasan kerjanya atau karena kurang tinggi atau ilfil saat ajakan pertemuan pertama yang kurang ngehits. Idih, kalau ingat masa – masa tersebut, koq ya saya jadi malu. Jahat banget euy…
Saya juga pernah sakit saat saya merasa yakin, He is the ONE, gak pake hitungan jam, dia nelpon dan mutusin saya. Itu kisah yang paling menyakitkan sampai sakit parah. Nangis hampir tiap malam. Tapi sisi positifnya, saya tahu apa penyakit yang saya alami. Sampe sekarang kalau ingat yang satu ini, masih sakit, hanya saja saya langsung tersenyum kalau inget dengan pengorbanannya yang sering bela – belain dari kantornya di TB Simatupang ke rumah saya di daerah Cideng dan pulang ke rumahnya di Bintaro. Dang! Serasa ngukur jalan yak???
Udah ah, cukup flash back nya. Kalau – kalau ada misalnya mantan yang baca, gak enak aja ya kakak….
Intinya, when you get used to it, there is nothing special about it. Akan jadi Special, saat nantinya saya naik pelaminan. Ealah, saya gak pernah ngayal pake pelaminan. My wish  is just a simple wedding with some people I know in a place called beach. Iyak, my random wish is to get married by the beach. Itu sih gak simple ya. Yang ada , ribet gak bisa pake stiletto. Hihihihi…
Kenapa saya tiba – tiba nulis ini? Gak tahu juga… Pengen share aja sih.
Saya gak pernah putus dari harapan. Mencintai dan dicintai itu seru : bikin deg – degan dan  melatih diri untuk menjadi lebih baik. Iya, misalkan yang sebelumnya kita berbuat A dan itu ternyata ngeselin, coba deh di hubungan berikutnya, perbaiki diri. Life is about improving. Kalau gitu – gitu aja, itu namanya egois, cuma mau dimengerti.
Emang sih kodrat wanita katanya untuk dimengerti. Tapi bagi saya, tetep aja dalam hubungan itu, dibutuhkan dua orang untuk bekerjasama equally. Jangan egois dan jangan juga ngalah terus. Gak juga sih itung – itungan. Coba aja untuk berpikir, kalau saya di posisi itu, apa yang akan saya lakukan. Sesimpel itu.
Sepanjang gak ada perselingkuhan dan KDRT, the rest is manageable.
Idih, saya sok tahu banget yak. Emang!!!  Sekedar berpendapat boleh lah. Namanya juga belajar dari apa yang saya lihat,J


Comments

  1. Ngambil sisi positif dan hikmahnya saja dari pengalaman yang dibagikan ini. Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap... Harus saling memahami satu sama lain.

      Delete
  2. Perlu saling memahami ya, mba. Biar perjalanan cintanya sampai ke pelaminan. Semoga segera ketemu yang klik di hati. :)

    ReplyDelete
  3. Ga mau sok nasehatin "Sabar," atau " "Tunggu aja" atau "Semua indah pada waktunya,"

    yang jelas, I am proud of you! *hugs and kisses" "kenapa juga ga lo yang jadi ade ipar gw" "tetep ngarep*

    ReplyDelete
  4. harus saling memahami satu sama lain

    ReplyDelete

Post a comment

Popular Posts