Sedikit Mengenai Keseluruhan Perjalanan di Roma


Setelah mendarat kembali di Jakarta hari kamis malam (30 Oktober 2014) dan beberes segala yang perlu dibereskan seperti membersihkan rumah, nyuci baju, nyetrika dan beberes rumah lagi. Eh, masih ada deh beberes favorites di twitter yang banyak banget sampe 800 lebih. Mulai hari ini saya akan mulai menulis catatan perjalan yang beberapa sudah ada di draft dan sudah dibikin poin – poinnya.
Jujur, saya masih agak susah move on. Pertama, body clock masih mengikuti saat di Roma. Bangun tidur gak laper, secara perbedaan 6 jam dengan Roma yang artinya saya biasanya masih tidur. Alhasil setiap malam diatas jam 10 adalah masa kritis secara biasanya di sana saya ngemil segala macam dan pasti ada gelato termasuk di dalamnya.
Masih dalam rangka susah move on, saya masih terbayang dengan jelas segala hal tentang Roma yang bikin kangen. Tempat – tempat disana , makanan dan juga keluarga disana.
Adik saya menikah dengan orang Itali yang keluarga banget deh. Gak jauh beda dengan kita di Indonesia. Orang tua ipar saya tinggal pas di lantai atas apartemen mereka. Alhasil sehari dua hari sekali saya mampir ngopi ngobrol sama Mama dan Papanya yang juga saya panggil Mama dan Papa.
Mama dan Papa ini agak kesulitan berbahasa Inggris sementara saya kesulitan berbahasa Itali. Alhasil kita ngobrol dengan bahasa campur aduk dan azaz saling pengertian. Si mama ini jago masak, beberapa kali kita diundang makan yang bikin saya begah kekenyangan.
Makanannya sih simpel tapi gak bisa menahan saya untuk gak nambah. Di akhir acara makan, selalu tersedia gelato. Baru kelar gelato, si Papa pasti nawarin saya nespresso. Bisa aja nolak tapi hampir sebulan disana, tingkat ketagihan akan ngopi meningkat drastis. Setiap abis makan pasti saya selalu ngopi hingga hari ini di jakarta.
Sebelumnya saya selalu ngopi dengan susu kental manis. Di Itali saya sukses bisa ngopi espresso tanpa susu dan gula yang sempet bikin bengong bapak pemilik bar (istilah untuk ngopi dan makan ringan di itali) di Florence.
Ipar saya ini punya 1 adik lelaki yang udah berkeluarga dan tinggal di Latina, sekitar 1 jam dari kota Roma. Mereka tinggal di rumah dengan tanah seluas 25000 meter persegi. Ada 4 anjing segede gaban dan 1 yang masih kecil.
Secara kita udah pernah ketemu saat pernikahan adik saya Desember lalu. Jadi saat ketemu bulan lalu ya kita udah biasa dan mereka juga tahu saya phobia sama anjing. Mereka punya 2 anak perempuan yang baik banget. Suatu kesempatan, anjingnya yang masih kecil dilepas begitu saja dan mendekat, sukses bikin saya ketakutan. Padahal kalo dipikir, itu anjing kecil , lari aja kalah sama manusia.
Nah, sekali waktu di undang makan sianglah kita. Dan daerah Latina ini punya cara makan yang berbeda lagi. Nanti saya tulis khusus deh gimana cara makannya yang bikin saya sukses ga bisa jalan kekenyangan dan skip makan malam.
All about italy is so much fun and now let me share the stories.  Untuk foto lengkapnya, silakan mampir di instagram.com/ikmaar. Agak males untuk upload disini lagi kecuali 1-2 foto.
Btw, saya akan nulis dengan cara yang berbeda. Semoga pesannya sampai. Mungkin sehari 1 - 2 tulisan bisa saya sempatkan. Selamat membaca. 

Comments

  1. anjing segede gabaaaaan *ngakak ngikik*

    ReplyDelete
  2. Duh! Italy ya! Kapan bisa sampai negara itu :3 pengen cobain pizza asli dari negaranya.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular Posts