[REVIEW] Seberapa Nyebelinkah Kita?

Kali ini saya akan me - review buku yang berjudul 7 Kebiasaan Orang Yang Nyebelin Banget dengan penulis si seleb tweet bernama Henry Manampiring aka Oom Piring dengan akun twitter @newsplatter.

Gue sudah mem - follow si Oom ini cukup lama, lebih dari tiga tahunan (dan gak pernah berharap di folbak). Saat masih di kantor lama, saya dan rekan kerja sering ketawa baca tweet - nya si Oom ini. Bahkan kita kadang ngekepoin akun twitter - nya takut ada yang tertinggal (tapi itu dulu ya Oom, sekarang udah gak lagi, gue udah gak kerja bareng sahabat gue itu). Sumpah deh Oom, saat lo masih single, isi tweet loe lebih kocak *no offense ya..

Pertama kali tahu si Oom ini akan merid dari mentionan trinity traveler yang nemu nama si Oom di daftar nikah di gereja. Jiahhh, gue sampe hapal gitu yak. Setelah menikah, tweet - nya ga selucu dulu tapi tetep okeh. Cuma gue kasian sama istrinya, si oom ini masih sempat membaca buku, menonton film, ngetweet, bikin buku, ngurus kerjaan, nge gym dsb – smoga sang istri ga kurang kasih sayang ya oom. Happily ever after ya..

Dan gue bisa menyelesaikan membaca buku ini in less than 12 hours! Pencapaian terbesar gue setelah bisa menyelesaikan The Alchemist – Opa Paulo Coelho dalam dua hari. Tapi, ada 1 bab yang gue terpaksa skip. Nanti – nanti aja deh bacanya,J

Selama ini gue telah berburuk sangka dengan si Oom Piring, gue kira itu statistik survey – surveynya dikerjakan oleh asisten atau bayar ke orang lain. Ternyata, dia lulusan akuntansi. Maaf ya Oom...

Kenapa gue ngefans sama si Oom ini (selain sifat humorisnya)?
  1. beliau membalas tweet aku (penting bener!), walau gak selalu sih.
  2. sebelum ngetweet – dia mikir (apakah tweetnya akan menyakitkan orang lain?). Alhasil saya belum menemukan tweetnya yg menyakiti hati (kecuali kebiasaannya nulis ‘Nyet’ – yang bagi saya itu gak ok)
  3. beliau menjunjung tinggi prinsip menghargai agama yang berbeda *hari gini, itu penting!
  4. Foto – foto di instagramnya banyak meng – capture ibu dan bapaknya *jarang kan hari gini*. Walau punya tongsis tapi jarang foto selfie.
  5. Instead of having preferences to any political parties, he is the leader of his own partai PELUK

Oke , kebanyakan intro tentang si Oom. Sekarang mari bahas tentang bukunya.

Ceritanya gue beli buku di inibuku.com krn ada tanda tangan si penulis. Pengen sih dateng ke book signing tanggal 11 Mei, tapi apa daya, hari itu eike fully booked (hmmm).

Bukunya ini menjelaskan tentang 7 kebiasaan nyebelin yang begitu rinci dan dibahas sisi positif maupun negatifnya. Apa aja kebiasaan nyebelin itu? Beli donk ah bukunya. Nih saya tulis 7 kebiasaan yang dipilih sebagai bagian dari babnya.
  1. Kebiasaan paling menyebalkan di sekolah/kampus
  2.   Kebiasaan paling menyebalkan di kantor
  3. Kebiasaan paling menyebalkan di jalan raya/angkutan umum
  4. Kebiasaan paling menyebalkan di mall/bioskop/tempat umum lainnya
  5. Kebiasaan paling menyebalkan di kondangan/lebaranan/acara keluarga lainnya
  6. Kebiasaan paling menyebalkan saat kencan/pacaran
  7. Kebiasaan paling menyebalkan di social media
Nah di tiap judul di atas dibahas lagi secara terperinci, apa saja 7 jawaban yang menempati posisi pertama hasil survei dan beberapa jawaban selain tujuh itu plus beberapa jawaban open - minded.

Perlu diketahui, dalam menulis buku ini, si oom Piring melakukan survey secara online terlebih dahulu (sumpe deh, kenapa gue bisa ga tahu ya sama survey ini?). Walau tidak bisa menggambarkan penduduk Indonesia secara keseluruhan tapi kurang lebih saya setuju dengan hasil surveynya. Jadi survey ini gak sebegitu ilmiahnya tapi kalau ditelaah, little things that matter.

Ohya, dalam beberapa respon ada jawaban yang sebenarnya gak nyebelin banget menurut si Oom ini. Namanya manusia ye, kadang banyak nuntut padahal sendirinya juga gimana gitu. Saya yakin seyakin – yakinnya yang menjawab survey sebenernya melakukan banyak juga hal nyebelin.

Ada beberapa kebiasaan yang saya coba bahas disini yang menggambarkan saya dan hal yang saya super sebelin.
  1. Klakson saat lampu hijauJujur, saya sering melakukan ini. Bukan apa – apa, utamanya ada beberapa tempat yang lampu hijau gak sampe 20 detik sementara lampu merah bisa 1 menit lebih. Kedepannya, saya mencoba lebih sabar daripada dianggap nyebelin.
  2. Mengambil makanan banyak saat prasmanan tapi gak dihabiskan. Hadehhh, ini saya paling sebel. Rasanya pengen negor and ngomel - ngomel. Gilingan, orang pada masih banyak yang suse makan, eh ini malah dibuang – buang. Inget noh di Afrika orang pada kurus kelaparan (entah kenapa kalo inget kelaparan pasti inget Afrika). Saat saya kelas 2 atau 3 SD, saya ingat saya pernah melakukan ini dan ditegor oleh guru kelas (saat itu pesta ulang tahun). Sejak itu saya gak pernah membuang makanan. Selalu mengambil sedikit ini itu, kalau enak tinggal nambah. Prinsip gak membuang makanan ini pada akhirnya membuat saya GEMUK. Hihihi.. (ada pepatah Minang – biar paruik pacah asal makanan jangan balabih – dan saya menerapkan ini)
  3. Komentar fisik saat ketemu orang. Walau saya gak suka kalo dibilang gemuk tapi saya suka melakukan ini ke orang lain walau ngomongnya pelan. Sebenernya, saat ngomong ini saya lagi mati gaya gak tahu mau ngomong apa. Karena, ceritanya saya kebiasaan ber – how are you, saat diterapkan di Indonesia dan ngomong ‘hai apa kabar?’, malah jadi bahan lelucon atau kadang gak ditanggapi.
  4.  Like status fb sndiri. Sebenernya di beberapa tulisan referensi luar, juga berkali – kali diingatkan utk gak like status fb sendiri. Saat saya ngomong gini sama gebetan (ahayy), eh dia malah bete. Yoweslah, kasihani aja lah orang yang kaya gitu
  5. Membungkus makanan saat acara selesai. Urusan bungkus makanan saat ada acara – utamanya keluarga, walau seenak apapun, saya tuh gengsian. Padahal kalau nyokap ngebungkus, gue juga yang makan di rumah, hihi. Tapi sekarang saya memulai cara saya dikarenakan kelaparan dan Afrika tersebut di atas, kalau dapat makanan kotak di suatu acara, akan saya bungkus apa – apa yang gak dimakan dan bawa pulang. Bisa dimakan orang rumah atau kasih gelandangan di sekitar rumah.
  6. Saya gak baca satu dari 7 bab di atas dikarenakan... cluenya : saya termasuk dalam 26.3% responden (mau tahu apa itu? Beli lah bukunya) *kode
Manfaat dari membaca buku ini, selain bikin ketawa (walau gak polll), tapi kita bisa berkaca dan mengetahui agar dalam kehidupan sehari – hari tidak menjadi orang yang menyebalkan. Saya paling parno kalau sampai disebelin orang. Ternyata ada beberapa sifat saya yang ditulis di buku tersebut. Ada yang dulunya gak terpikir, sekarang jadi terpikir.

Gaya penulisan buku ini ya seperti gaya bahasa Oom Piring di blognya. Santai dan bikin ingin lanjut terus membaca. Yang saya bingung adalah pemilihan warna kuning, apakah ada maksud terhadap partai di Indonesia? Hehehe. Apa jangan – jangan, warna ini akan digunakan sebagai warna untuk partai PELUK?

Sebenarnya saya berharap ilustrasi yang lebih banyak tapi ini kan bukan komik ya? 

Anyhow, ya susah sih jadi orang yang menyenangkan orang banyak. Apalagi standar tiap orang beda – beda toh. At the very least – i minimize those annoying habits people hate.

Judul : 7 Kebiasaan Orang Yang Nyebelin Banget
Penulis : Henry Manampiring
Ilustrator : Imbong Hadisoebroto
Halaman : 205
ISBN : 978 - 979 - 709 - 820 - 9 
Harga : dibawah Rp 60.000 (gue beli harga promo sih, Rp 50.150)
Penerbit : Penerbit Buku Kompas

Cover 7 Kebiasaan Orang yang Nyebelin Banget

Sampul Belakang, ini lah penampakan Oom Piring dan sang Ilustrator

Quote yang saya sangat sukai. 

Comments

  1. Jam segini malah asik bacain blog mu mba. Gegara kebangun bis dierep erep dan takut bobo lg (hmmm). Gw blm beli buku si oom tapi udah baca surveinya dulu dan si om ini emang jago survei. Kalah deh survei cak lontong. Keep on writing ya mba ik, and thanx for calling me sahabat ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi jeung Tinti, aduh serem bener. untung bkn malam Jumat,hihi. Thank you atas supportnya, jgn bosen2 mampir yaaa,:)

      Delete

Post a comment

Popular Posts