Spice of Life - KompasTV

Secara hobi gue itu memasak apa aja yang tiba-tiba ada di pikiran dan gue kangenin, gue juga demen nonton acara TV yang berhubungan dengan masak memasak. Kalo di TV kabel sih banyak pilihan, TLC dan AFC yang 24 jam belum lagi LiTV dan Natgeo dan lain-lain. Sementara TV Indonesia? hmmm, ini dia masalahnya. Kalo gak wikend, gue gak bakal bisa nonton secara orang kantoran gitu. Rata-rata acara masak memasak itu ditargetkan untuk ibu rumah tangga/ibu yang bekerja dari rumah/orang yang gak kerja 9-5 deh. Alhasil gue sangat kecewa. Apalagi salah satu chef favorit, Bara Pattiradjawane sekarang pindah ke Trans7 dan acaranya Jumat jam 15.00 (kalao gak salah), bener-bener nyebelin!

KompasTV yang notabene TV lokal baru, berani mengambil sikap, ahemm.., untuk menayangkan acara masak di prime time. Ah, gue seneng banget. Walau kadang gue kelupaan untuk nonton secara baru sampe rumah, masih istirahat setelah beberes, baca timeline twitter dulu baru gue keinget ada acara masak memasak. Dari beberapa acara masak memasak di KompasTV ini, Spice of Life adalah favorit gue. Acaranya tiap Jum'at jam 19.30, cuma setengah jam sih, berharap jadi 1 jam tapi kasian ya pembawa acaranya, Arimbi Nimpuno dan Sandra Djohan. Setengah jam aja mereka rata-rata bikin 3 masakan, berarti kalo sejam ya jadi 6.

Yang bikin acara ini menarik adalah Sandra Djohan yang super duper cuek (gak tahu ya aslinya), nyoel makanan semau dia, gak sabar makan setelah proses masak selesai (gue banget) dan suka bikin Arimbi kesel (gak tahu ini hanya skenario atau apa) dan segala kecuekan serta ceplas ceplos dia yang bikin acara ini hidup. I totally like her performances.

Satu yang menurut gue merusak acara ini adalah adegan di awal dan akhir acara, tentang cowok dan cewek yang menurut gue nih, walau itu cowok keren, tanpa adegan mereka, acara ini tetap hidup (maaf ya jika tak berkenan). Lagian kalo adegan mereka dipotong, diganti dengan adegan Sandra dan Arimbi saat masak, lebih cihuy.

Pertama kali lihat Arimbi di acara Master Chef Indonesia, eh ternyata dia udah lumayan lama eksis di dunia masak memasak. Kelas memasaknya reguler di Ranch Market, walau agak mahal (menurut saya yang lebih suka investasi di buku memasak, makanya saya cukup nonton acaranya aja deh). Sementara Sandra Djohan, punya restoran epilogue di cipete, sampe belajar di Cordon Bleu Perancis (impian gue banget) plus kalo gak salah pernah denger di acara spice of life ini - belajar pasta di Itali (arghh mau bangett).

Ternyata lagi, di webnya Sandra Djohan ini, banyak resep yang di share. Gue baru lihat kemaren dan gak sabar pengen mencobanya secara foto-fotonya cukup menggoda iman. Saran mbak, gimana kalo dibikin aplikasi android, jadi lebih gampang untuk memeriksa resep-resepnya,:)

Saking sukanya dengan acara ini, gue pun rela menonton episode yang tertinggal lewat Youtube dan ternyata gue udah ketinggalan banyak,:(

Btw gue nulis tentang acara ini, jujur karena apresiasi yang tinggi terhadap acara yang digarap dengan keren, pembawa acara yang gak kalah okaynya, serta acara yang gak ngebosenin. Tanpa bermaksud merendahkan acara atau pembawa acara lainnya, memang sangat jarang (saat ini), untuk acara memasak dimana ada kombinasi yang tepat. Ada acara yang pembawa acaranya berbagi ilmunya banyak tapi cara bawanya membosankan (ahh, saya sungguh sok tahu).

Comments

  1. Hallo, thank you so much untuk reviewnya...mudah mudahan kita bisa ketemu, ikutin kuis spice of life yaaa kali aja ke coel ikut kelas masak ama kitaa

    ReplyDelete
  2. Sayang skrg udh ga tayang lagi :(
    Btw backsound musik jazznya itu genre apaan ya?
    Mohon infonya hehe

    ReplyDelete
  3. Mba sandra, punya blog or fb?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hello , utk mbak sandra bs dilihat instagramnya dan juga twitter dgn nama yg sama.

      Delete

Post a comment

Popular Posts