Mie ayam

Mie ayam itu makanan yang paling gampang ditemukan di jakarta, di mana aja. Biasanya yang jual abang-abang pake gerobak trus mereka mangkal deh. Ada yang menyediakan tenda supaya pembeli bisa makan dengan agak nyaman.

Kurang tahu juga asal usul makanan ini, tapi melihat bahan dasarnya mie dan ayam serta ada kuah sopnya, kemungkinan besar makanan ini berasal dari etnis cina. Terlebih lagi, banyak juga yang menjual adalah orang cina dan beberapa penjual menggunakan tambahan minyak babi. Kalau saya pribadi, siapapun yang menjual, saya tanya, halal gak. Jika halal, ya langsung makan deeh.

Standarnya mie ayam itu adalah mie(yang keriting khusus untuk mie ayam) direbus,pake sayur sawi(ada juga yang pake tauge) lalu dikasih minyak ayam *mestinya*, vetsin (wajib), trus dikasih taburan ayam suwir yang sbelumnya direbus pake bumbu. Ini bentuk sederhana, semales-malesnya penjual mie ayam. Harganya sekitar 4000 sampe 6000 aja. Nah, tingkat lebih kreatifnya, penjual kasih taburan daun bawang, ada bakso (biasanya dikasih dua ajha), ada pangsit rebus (isi ayam yang dibumbuin sama bawang putih), pangsit goreng (bisa pangsit tanpa apa-apa or dikasih isi berupa ayam), dll tergantung tingkat kreatifitas penjual. Harganya juga udah diatas 6000 rupiah. Selain itu, kuah juga selalu menjadi pendamping makanan ini. Saya gak tahu cara makannya yang bener, ada yang makan dengan menuang kuah ke mie, kalo saya pribadi lebih suka makan secara terpisah. Kalo ada pangsit goreng, pangsit tersebut saya celup ke dalam kuah. Sambal juga tersedia dalam dua jenis, saus sambal standar yang banyak tersedia di pasaran plus sambal cabe rawit merah atau oranye buatan sendiri. Kalo yang kreatif, ada yang menyediakan sambal dengan  campuran bawang putih dan cuka yang cukup kuat atau ada juga sambal cabe rawit. Biasanya sih cuma cabe rawit yg diiris terus dimasukkan dalam kuah cuka bening. Untuk yang suka mie dalam rasa manis, ada mie yamin. Mie yang dicampur dengan kecap sebelum disajikan. Kalo saya, biar kata mie yamin, tetep aja pake sambal.

Saya pribadi, cukup aneh saat makan mie ayam. Bukan hanya saya, tapi juga adik. Kita selalu memesan mie tanpa ayam. Hihihi. Aneh kan? Bukan saya gak suka ayam, tapi entah kenapa gak terbiasa aja. Jadi kalo pergi makan dengan orang lain, beruntunglah mereka karena mendapat transferan ayam. Tapi ada beberapa tempat makan mie ayam yang saya pesan dengan ayam karena saya tahu suwiran ayamnya agak berbeda.

Oh ya, sekarang banyak juga yang menyediakan jamur sebagai tambahan selain ayam. Nah, kalo jamur ini saya suka. Kadang minta lebih, hehe.

Penjual mie ayam dengan gerobak dan tenda, biasanya berjualan siang atau sore-malam. Yang jelas, enaknya makan saat udara lagi dingin atau hujan. Kelezatannya terasa lebih aja. Kalau lagi gak dingin atau hujan, ya enaknya dimakan di malam hari. Tapi bukan berarti siang gak enak, enak-enak aja sih bahkan ada temen saya yang makan di pagi hari.

Beberapa penjual tidak menggunakan mie yang sudah standar. Ada yang membuat mienya sendiri atau ada yang menggunakan mie jenis lain seperti mie yang berukuran agak lebar.

Saya termasuk penggemar fanatik mie ayam, kalo ada yang bilang mie ayam di suatu tempat enak, pasti saya bela-belain untuk mencobanya. Sampai sekarang masih banyak tempat yang belum saya kunjungi tapi sudah ada di list. Yang jelas, tulisan di tenda yang menjual mie ayam, selalu menggoda saya untuk mampir dan mencobanya.

Sayangnya, banyak penjual mie ayam yang menggunakan sambal dipasaran yang gak jelas bahan dasarnya. Walau sekarang udah banyak juga penjual yang memakai merk tertentu yang jelas bahan bakunya. Untuk yang gak jelas, mau gak mau, saya menghindari. Duh ga kebayang deh terutama dengan pewarnanya. Seremmm...

Karena udah terlalu panjang tulisan ini, di tulisan berikutnya saya review tempat-tempat jualan yang sudah saya coba dan yang mana favorit saya,:)


Comments

Popular posts