Kuliner Jakarta Pusat - 2

Melanjutkan wisata kuliner yang biasa gue kunjungi di jakarta pusat, kali ini adalah di kawasan Cikini.

Kalo ke cikini, yang wajib banget adalah makan sate padang di depan pom bensin pertamina sebelum KFC. lokasinya pas banget di sebelah kiri pom bensin, jualannya malam, kaki lima. di spanduknya ditulis, menggunakan 27 bumbu rahasia. rasa sate padangnya menurut gue juara bangetttttt. bumbunya pedas dan bikin ketagihan. harganya gak sampe 15 ribu. terkadang mereka juga menyediakan keripik singkong cabe yang juga enak. kalo kerupuk kulit mah selalu ada. karena tendanya di atas trotoar, agak sempit, gue lebih suka makan dalam mobil aja, sampe si tukang parkirnya hapal bener ma kebiasaan gue dan nyokap.

di seberang sate padang ini ada juga yang jualan nasi uduk yang selalu terlihat rame. nasinya lumayan enak. tapi makanan pendampingnya biasa aja. gue cuma baru ke sini sekali, dan gak pengen mampir lagi.

untuk nasi uduk, gue lebih suka ke nasi uduk yang lokasinya 2 gang setelah yang jual sate padang. di gang tersebut banyak tenda makanan, nah nasi uduk remaja ini agak masuk ke dalam. harganya murah meriah. nasi uduknya enak, dikasih kerupuk warna merah, tempe dan tahu goreng tepungnya enak, banyak kremesannya, sambalnya juga juara. makanan pendampingnya juga lumayan enak. ada telur cabe, usus, empal, babat, pete,  dsb. gue sih byasanya makan pake tahu dan tempe goreng yang seringnya selalu tersedia masih dalam keadaan panas. dulunya mereka jualan malam di pasar cikini, nah setelah tergusur, pindah ke gang ini deh. lokasi lebih enak disini, karena saat dulu di pasar, deket sama bak sampah, jadi kalo makan gak nyaman aja.

sederetan ma nasi uduk remaja ini, juga ada yang jual putu bambu medan. rasanya lumayan enak. apalagi saat makan putu bambu yang baru matang dimana saat masuk ke mulut, gula jawa hangat mencair di dalam mulut, bercampur dengan rasa putu dan kelapa parut. yummmm. disini juga ada putu mayang yang dimakan dengan parutan kelapa dan rasanya juga enak. tentunya dengan syarat, selalu minta yang masih baru matang. karena kalo gak panas, makan putu mayang dan putu bambu itu kurang nikmat ajha.

di antara yang jual sate padang dan nasi uduk remaja, ada mobil toko yang jualan martabak manis. harganya di bawah rp 30 ribuan per porsi. rasanya juga lumayan sih. mereka juga menyediakan martabak dengan flavouring durian. kalo gue  sih, standar saat makan martabak, hanya doyan pake keju.

di cikini ini juga ada bubur ayam cikini yang ngehits tapi bagi gue..biasa aja. kalo gak kepepet ya gak makan. gue suka bubur ayam yang banyak pernak perniknya, nah disini gak banyak, makanya kurang seru. menurut gue hlooo...

kalo siang, di pasar cikini ada yang jual gudeg yang lumayan ngehits dari jaman baheula. gue pernah sekali dibeliin nyokap dan makan di rumah. dan rasanya memang enak.. apalagi kreceknya.

terus ke arah bioskop metropole, di dalam area parkirannya. ada pempek (lupa merknya) yang udah ada dari jaman baheula dan rasanya juara deh. gue lebih suka pempek disini daripada yang ada di jalan garuda. kalo datang saat weekend, mau aman, sebelum jam 5 sore. di atas jam 5, ya untung-untungan gitu, udah banyak varian yang udah habis. rasa cukanya pas benerrr. harganya reasonable. disini juga tersedia makanan palembang lainnya, tapi gue hanya selalu makan pempek dan kerupuk ikannya.

kenyang dengan pempek, jangan langsung pulang, pergi ke sisi satunya lagi dari bangunan metropole ini, disana ada yang jual ayam bakar yang selalu rameeeeeeeeee, gue belum pernah makan ayam bakarnya karena keburu kenyang makan pempek, tapi gue selalu minum es teler disini yang diklaim sama yang empunya restoran sebagai yang pertama di Indonesia. rasa es telernya memang juaraaa. harganya kalo gak salah 10-11 ribu gitu deh. selalu tergoda pengen mencoba siomaynya tapi kalo udah sore, selalunya sudah habis,:(  ayam bakarnya juga terlihat menarik untuk dicoba tapi apa daya, perut gak kuat untuk makan besar lagi secara pempek yang saya sebut sebelum ini, porsinya lumayan besar.

oke, itu kuliner favorit saya di wilayah cikini. nanti sambung lagi ya dengan kuliner lainnya. sambil inget-inget, apa lagi ya di jakarta pusat sebelum pindah ke wilayah lainnya.

Comments

Popular posts