People who have left d world...

Tadi pulang kantor tiba - tiba sentimentil inget keluarga terdekat yang udah wafat.

Wajah nenek dari nyokap tiba - tiba terbayang juga om - adiknya nyokap.

Ngomongin nenek yg gw panggil 'emak', beliau wafat 24 June 1992 setelah gagal ginjal. Gw sayang banget ma beliau . Pas bokap nyokap pergi haji thn 1984, gw n adik ditinggalin sama beliau. Bukannya sedih ditinggal jauh , tp gw malah hepi. Sama nyokap ga pernah dpt uang jajan , tp emak selalu kasih. Apa yg gue minta , dibeliin. Bokap nyokap udah kangen ma gw n adik, dpt ksempatan balik jkt lebih awal , gw bukannye seneng eh malah sedih. Diantara smua cucunya , saat itu gw trmasuk yg paling disayang , dibawa ke kondangan nemenin dia plus baju yg selalu baru.

Emak selalu bawa cucunya tiap weekend ke ancol sampe kita smua bosen. Setelah dia wafat, kita kangen dgn ajakannya dan bisa dibilang, ke ancol itu jarang dan bisa dihitung.

Tiap gue ultah, pagi dia udah sampe rumah sambil bawa hadiah. Kebetulan rumahnya ga jauh , sekitar 10 menit dgn kndaraan.

Kalau dia lagi mempersiapkan bahan masakan , gw suka nemenin sambil ngobrol. Sekarang gue suka gak habis pikir , gmn dgn sabarnya beliau buang akar toge satu persatu. Dia selalu bikin kulit ketupat sendiri. Masakan padang dan indianya juara banget.

Kulitnya punya keharuman yg khas yg ga bisa gw lupain sampe sekarang. Tiap gue bertemu dan berpisah dgn beliau , selalu cium tangan dan pipinya .

Lain emak , lain om yg gue panggil 'ayah'. Beliau wafat 24 mei 2000 setelah kanker hatinya tidak tertolong lagi.

Ayah itu ex preman , pengalaman hidupnya banyak. Saat itu, bokap n beliau punya jenis usaha yg sama dlm bidang mobil. Saat gw udah punya SIM tp bokap nyokap ga ada yg melepas gw utk nyetir sndiri , si ayah malem dateng ke rumah dan meyakinkan ortu kalo gue udah bisa dilepas.

Saat gw nyenggol mobil orang , bukannya pulang ke rumah,tp gw pulang ke tempat ayah n minta bantuan. Rumah ayah depan2an sama rumah emak.

Karena ayah juga, di thn 1997, hari pertama lebaran , abis salam - salaman dia dateng ke rumah dan suruh kita semua mengemas barang utk jln darat ke sumatera barat.

Belum lagi kalo malem dia suka dateng ke rumah dan ngajak  hunting durian  atau makan nasi goreng pete di bogor atau jalan ke puncak.

Kenangan liburan sama ayah dan keluarganya banyak , dari ke yogya , bali, pekalongan, batu raden , puncak , anyer , trans sumatera, batam bahkan sampe ke Singapore dan Malaysia.

Setelah ayah wafat , keluarga gak pernah libur bareng lagi . Semua terpecah.

Sebenernya masih ada keluarga lainnya tp ntah knapa tadi gw terkenang dua orang ini...

Comments

Popular posts