Me and the kitchen's soul...

Dari kecil gw ud biasa bantuin nyokap di dapur. Saat ada arisan,gw membantu mengupas dan mengiris bawang, timun, dll. Walau ngupas bawang bikin mata berair tp gak masalah untuk gue.

Sampe umur gw sekarang, setiap lebaran, mengiris labu itu tugas gue. Gak boleh yg lain. Begitu juga mengisi ketupat nasi dan ketupat ketan khas minang.

Pernah saat ulang tahun perkawinan orang tua, lupa yg keberapa, gw ngasih ide ke ina untuk masakin mereka sebagai hadiah. Lupa masak apa aja, yang gue inget saat itu ada sayur asem/lodeh dan sambal. Mungkin ada empal goreng juga ya.

Saat SMA, saking sukanya ma black forest, gw ina n sepupu mencoba bikin berkali kali hingga akhirnya sukses.

Saat SD gue udah terbiasa bikin mie rebus dan goreng indomie tapi dengan cara ditumis pake bawang, cabe, tomat, sayur dan telor or daging.

Saat SD juga gue udah terbiasa bikin burger dengan pelengkapnya seperti bawang bombay ditumis biar kaya abang-abang punya.

Lulus kuliah, gue tambah demen masak cuma saat itu kurang beruntung. Berkali-kali mengalami kejadian tdk mengenakkan sehingga gue malas masak.saat itu berkali-kali kena percikan minyak sampe puncaknya kena di kelopak mata.

Saat itu juga sebenernya sempat kue ketan plus srikaya gue ngehits di keluarga. Terus karena gue pindah ke arab, tu resep nyelip ntah dimana. Sampe skrn belom bisa bikin seenak itu lagi.

Saat di arab, mau gak mau lah masak. Masa mau beli terus. Kemampuan terasah walo kadang dengan bantuan bumbu instan. Terkadang minta resep ma nyokap, diajarin lewat telpon or sms.

Balik jakarta, keenakan makan masakan nyokap sampe akhirnya sekitar 2 thn lalu gue mulai balik ke dapur dan masak. Percobaan pertama adalah bikin cheese cake, berkali kali gagal sampe akhirnya jago bikinnya *pede benerrr*

Terus lanjut ke kue kue lainnya, internasional maupun tradisional.  Untuk internasional bagi gue lebih gampang dari traditional tp gue belum menyerah.

Gue sadar, memasak dan memanggang itu passion gue tp gue belum bersedia terjun sepenuhnya, krn kalo gue beneran terjun, gue harus melupakan hobi jalan-jalan gue. Itu dia masalahnya. Terlalu banyak ya maunya gue?

Yang jelas, sekarang tyap ada kesempatan, gue masuk dapur dan mengeksplor apa yg gue lagi pengen eksplor. Kalo ga enak, tinggal kasih orang. Hihi... jarang sih gak enak atau mungkin krn gue selalu mencoba dgn setengah resep, makanya selalu abis.

Anehnya, gue hanya suka makan kue buatan gue saat fresh from d oven. Kalo udah dingin- males makan. Saat baru matang, wangi, gue bisa makan banyak,lol. Kecuali cheese cake yang memang harus dimakan dingin.

Masak itu pelepas stress. Kalo lagi galau, masak, sembuh dee. Lebay sii,tp itulah gue. Oke dee skrng honey loaf gue ud matang, makan dulu ya...,


Comments

Popular posts