Kopi coffee gahwa

Sebenernya gw suka kopi yaaa kurang dari 10 thn ini. Dulunya gw anti banget minum kopi, knapa? Karena minum kopi bikin jantung berdebar - debar dan sensasinya itu menyebalkan ... Walopun sebenernya saat kecil dulu sering bikinin kopi hitam plus jahe untuk mama dan (alm) nenek -  saat bikin itu  gw suka iseng nyoba sesendok kecil dan saat nyoba itu ya ga ada perasaan aneh sii.

Dari zaman smp sampe kuliah gw demennya minum teh apalagi teh es manis dan tehnya harus merk sariwangi. Saat demen ngeteh inilah , kopi gak pernah gw sentuh karena sensasi menyebalkan tsb.
Sampailah saat gw bekerja di arab dan bergaul ma temen yg demen ngopi. Gw lupa apa merk kopi yg pertama gue coba, tapi yg jelas itu bukan kopi hitam. Karena dari awal minumnya kopi susu, jadilah sampe sekarang gw gak pernah bisa minum kopi hitam. Kopi ya harus pake susu or creamer.  Minum kopi pun bisa kapan aja, yg jelas dlm sehari ya minum.

Dari cuma nyoba - nyoba , jadilah sekarang gue ketagihan ma kopi. Hampir tiada hari tanpa segelas kopi. Dari cuma sukanya merk nescafe , lalu good day vanilla latte , kopi sedap dari pematang siantar , old town white coffee , torabika, abc , kapal api , kopi -kopi dari Malaysia, Thailand , Bali, Nusa Tenggara, Aceh, bandung , Italy, Amerika , Perancis semuanya udah gw coba. Dan juaranya adalah kopi sedap.

Kopi satu ini cuma dijual di pematang siantar - kalo ke Danau toba pasti lewat kota ini. Toko kopi jadoel milik orang cina tp kualitas kopinya terjaga. Sekilo cuma 70 ribu rupiah . Kopinya harum baik sebelum maupun setelah diseduh. Mengikuti cara si engkoh yang bikin kopi susunya dengan susu kental manis , maka di rumah pun susu kental manis selalu tersedia.

Nyokap pun satu selera ma gue dalam hal kopi favorit. Walhasil 1kg kopi itu otomatis cepet habis, secara belinya kudu nitip saat ada yg ksana. Gue pun mau gak mau mengakalinya dengan menyampur bubuk kopi ini dengan bubuk kopi lain yg gue temui di rumah. Biasanya di botol terpisah, gue campur dgn perbandingan yg sama antara bubuk kopi sedap dan kopi lainnya. Pernah gue coba ma kopi Italy , Bali , bandung ,  Aceh maupun kopi di pasar. Hasilnya ? Kopi sedap masih mendominasi dari rasa dan aroma . Dengan cara ini paling gak stok kopi di rumah bisa bertahan agak lama.

Kalo lagi malas bikin kopi ini, pilihan gue ya 3 in 1 nya old town white coffee yg juga juara. Atau kalo pengen kopi ringan , ya cukup nescafe hla.

Gue gak gitu suka dengan kopi yg dijual di cafe berlisensi internasional yg bertebaran di Jakarta maupun kota lainnya. Rasanya kurang kena sama gw. Cafe regal di pim utk cafe lattenya masih ok. Selain ga gitu suka , permasalahan gw adlh rasa pengen pup stlh ngupi. Makanya kalo ga terpaksa ya ga ngupi di luar daripada ribet.

Permasalahan ini pasti timbul dikarenakan susu di dalam kopi. Cuma ya mau gimana lagiiii ... gw juga sadar kalo manfaat dari kopi ga didapat dengan cara minum seperti ini.

Seminggu sekali tyap abis ngopi di pagi hari, byasanya di akhir pekan , bubuk kopi tersebut gue jadiin scrub di muka.diemin sekitar 5 menit , trus basuh deh. Hasilnya , mnrt gue sih, kulit mati dan  kering hilang terangkat. Muka berasa lembab dan cerah. Cuma hati hati aja, kadang bubuk kopi yg dibalur di antara hidung dan mulut , saat bernafas bisa masuk ke hidung dan lumayan mengganggu,:)

Pernah sih nyoba minum kopi hitam tnpa gula yg katanya baik utk jantung...tapi dlm sejam gue seruput dikit dikit tetep aja tu kopi gak abisss. Cuma nyoba sekali dan that's it! Apalagi jenis kopi espresso , mau single or double , gue nyerah!

kopi luwak adalah kopi yg belum kesampaian gue coba , slain harga yg lumayan mahal juga proses pembuatannya yg bikin gue masih agak segan utk mencoba. Ada juga yg instan dgn jenis white coffee,pernah nyoba tp ga kuat dgn efek debarannya.

Comments

Popular posts